Search

12. Lensa

Lensa adalah bagian dari sistem mata dan penghantaran cahaya. Ini adalah lensa biologis bikonveks transparan yang memastikan dinamika optik mata karena mekanisme akomodasi.

Dalam proses perkembangan embrionik, lensa kristal terbentuk pada minggu ke-3 kehidupan embrio dari ektoderm yang menutupi dinding cangkir mata. Ektoderm ditarik ke dalam rongga cangkir mata dan kuman lensa terbentuk darinya. Dari memanjang sel epitel di dalam vesikel, serat lensa terbentuk.

Lensa memiliki bentuk lensa lenticular. Permukaan sferis anterior dan posterior lensa memiliki jari-jari kelengkungan yang berbeda (Gbr. 12.1). Permukaan depan lebih rata. Jari-jari kelengkungannya (R = 10 mm) lebih besar dari jari-jari kelengkungan permukaan belakang (R = 6 mm). Bagian tengah permukaan depan dan belakang lensa masing-masing disebut kutub depan dan belakang, dan garis yang menghubungkannya disebut sumbu lensa, panjangnya 3,5-4,5 mm. Garis transisi antara depan dan belakang adalah garis khatulistiwa. Diameter lensa 9-10 mm.

Lensa ditutupi dengan kapsul transparan tipis dan tidak terstruktur. Bagian kapsul yang melapisi permukaan depan lensa disebut "kapsul depan" ("tas depan") lensa. Ketebalannya 11-18 mikron. Dari dalam, kapsul anterior ditutupi dengan epitel single-layer, tetapi yang posterior tidak memilikinya, hampir 2 kali lebih tipis daripada yang di anterior. Epitel kapsul anterior memainkan peran penting dalam metabolisme lensa, ditandai dengan aktivitas tinggi enzim oksidatif dibandingkan dengan bagian tengah lensa. Sel-sel epitel aktif berkembang biak. Di khatulistiwa, mereka diperpanjang, membentuk zona pertumbuhan lensa. Sel yang diekstraksi ditransformasikan menjadi serat lensa. Sel muda seperti pita mendorong serat tua ke tengah. Proses ini berlangsung terus menerus sepanjang hidup. Serat yang berlokasi di pusat kehilangan nukleus, dehidrasi, dan berkontraksi. Berlapis ketat satu sama lain, mereka membentuk inti lensa (nucleus Ientis). Ukuran dan kepadatan kernel meningkat dari tahun ke tahun. Ini tidak mempengaruhi tingkat transparansi lensa, namun, karena penurunan elastisitas keseluruhan, volume akomodasi secara bertahap menurun (lihat bagian “Akomodasi”). Pada usia 40-45, sudah ada inti yang cukup padat. Mekanisme pertumbuhan lensa ini memastikan stabilitas dimensi eksternal. Kapsul lensa tertutup tidak memungkinkan sel mati untuk terkelupas. Seperti semua struktur epitel, lensa tumbuh sepanjang hidup, tetapi ukurannya tidak bertambah.

Serat muda, terus-menerus terbentuk pada pinggiran lensa, terbentuk di sekitar nukleus suatu zat elastis - korteks lensa (korteks Ientis). Serat kulit dikelilingi oleh zat tertentu yang memiliki indeks bias cahaya yang sama. Ini memberikan mobilitas mereka selama kontraksi dan relaksasi, ketika lensa berubah bentuk dan daya optik dalam proses akomodasi.

Lensa memiliki struktur berlapis - menyerupai bawang. Semua serat memanjang di bidang yang sama dari zona pertumbuhan di sekitar garis khatulistiwa bertemu di pusat dan membentuk bintang berujung tiga, yang terlihat dalam biomikroskopi, terutama ketika awan tampak.

Dari uraian struktur lensa dapat dilihat bahwa itu adalah pembentukan epitel: tidak ada saraf, juga tidak ada darah dan pembuluh limfatik di dalamnya.

Arteri vitreous (a. Hyaloidea), yang pada periode embrionik awal berpartisipasi dalam pembentukan lensa, kemudian dikurangi. Menjelang bulan 7-8, kapsul pleksus vaskular sembuh di sekitar lensa.

Lensa dikelilingi di semua sisi oleh cairan intraokular. Nutrisi masuk melalui kapsul dengan difusi dan transportasi aktif. Kebutuhan energi dari pembentukan epitel avaskular adalah 10-20 kali lebih rendah daripada kebutuhan organ dan jaringan lain. Mereka puas dengan glikolisis anaerob.

Dibandingkan dengan struktur mata lainnya, lensa kristal mengandung jumlah protein terbesar (35-40%). Ini adalah kristal a dan p yang larut dan albuminoid yang tidak larut. Protein lensa adalah khusus organ. Ketika diimunisasi untuk protein ini, reaksi anafilaksis dapat terjadi. Lensa mengandung karbohidrat dan turunannya, zat pereduksi glutathione, sistein, asam askorbat, dll. Tidak seperti jaringan lain, lensa memiliki sedikit air (hingga 60-65%), dan seiring bertambahnya usia. Kandungan protein, air, vitamin, dan elektrolit dalam lensa berbeda secara signifikan dengan proporsi yang terdeteksi dalam cairan intraokular, tubuh vitreus, dan plasma darah. Lensa mengapung di air, tetapi meskipun ini adalah formasi dehidrasi, yang dijelaskan oleh kekhasan transportasi air-elektrolit. Lensa memiliki tingkat ion kalium yang tinggi dan tingkat ion natrium yang rendah: konsentrasi ion kalium adalah 25 kali lebih tinggi daripada dalam humor air mata dan tubuh vitreous, dan konsentrasi asam amino adalah 20 kali lebih tinggi.

Kapsul lensa memiliki sifat permeabilitas selektif, oleh karena itu, komposisi kimiawi lensa transparan dipertahankan pada tingkat tertentu. Perubahan komposisi cairan intraokular tercermin dalam keadaan transparansi lensa.

Pada orang dewasa, lensa memiliki warna kekuningan terang, yang intensitasnya dapat meningkat seiring bertambahnya usia. Ini tidak mempengaruhi ketajaman visual, tetapi dapat mempengaruhi persepsi biru dan ungu.

Lensa terletak di rongga mata di bidang frontal antara iris dan tubuh vitreous, membagi bola mata menjadi bagian anterior dan posterior. Lensa depan berfungsi sebagai pendukung untuk bagian pupil iris. Permukaan posteriornya terletak di pendalaman tubuh cairan, dari mana lensa dipisahkan oleh celah kapiler yang sempit, yang mengembang ketika eksudat terakumulasi di dalamnya.

Lensa mempertahankan posisinya di mata dengan bantuan serat dari ligamentum penyangga melingkar pada tubuh ciliary (zinn ligament). Filamen laba-laba tipis (setebal 20-22 m) menyimpang dari epitel proses ciliary dengan bundel radial, berpotongan sebagian dan menenun ke dalam kapsul lensa di permukaan depan dan belakang, memberikan efek pada kapsul lensa ketika sistem otot tubuh ciliary (ciliary) bekerja.

Lensa │ Bagian 1

Isi:

Deskripsi

↑ Struktur lensa

Lensa adalah bagian dari sistem transmisi cahaya dan pembiasan cahaya pada mata. Ini adalah lensa biologis bikonveks transparan yang memastikan dinamika optik mata karena mekanisme akomodasi.

Dalam proses perkembangan embrionik, lensa kristal terbentuk pada minggu ke-3 hingga ke-4 kehidupan embrio dari ektoderm yang menutupi dinding cup mata. Ektoderm ditarik ke dalam rongga cangkir mata dan kuman lensa terbentuk darinya. Dari memanjang sel epitel di dalam vesikel, serat lensa terbentuk.

Lensa memiliki bentuk lensa lenticular. Permukaan sferis anterior dan posterior lensa memiliki jari-jari kelengkungan yang berbeda (Gbr. 12.1).

Permukaan depan lebih rata. Jari-jari kelengkungannya (R = 10 mm) lebih besar dari jari-jari kelengkungan permukaan belakang (R = 6 mm). Bagian tengah permukaan depan dan belakang lensa masing-masing disebut kutub depan dan belakang, dan garis yang menghubungkannya disebut sumbu lensa, panjangnya 3,5-4,5 mm. Garis transisi antara depan dan belakang adalah garis khatulistiwa. Diameter lensa 9-10 mm.

Lensa ditutupi dengan kapsul transparan tipis dan tidak terstruktur. Bagian dari kapsul yang melapisi permukaan depan lensa disebut "kapsul depan" ("kantung depan") lensa. Ketebalannya 11-18 mikron. Di dalam kapsul depan ditutupi dengan lapisan epitel tunggal, tetapi bagian belakang tidak memiliki, hampir 2 kali lebih tipis dari bagian depan. Epitel kapsul anterior memainkan peran penting dalam metabolisme lensa, ditandai dengan aktivitas tinggi enzim oksidatif dibandingkan dengan bagian tengah lensa. Sel-sel epitel aktif berkembang biak.Pada garis khatulistiwa memanjang untuk membentuk zona pertumbuhan lensa. Sel-sel yang tumbuh diubah menjadi serat lensa. Sel-sel seperti pita muda mendorong kembali serat tua ke pusat. Proses ini berlanjut sepanjang hidup. Serat yang terletak di pusat kehilangan nukleus, dehidrasi, dan berkontraksi. Mereka saling berlapis, membentuk inti lensa kristal (nucleus lentis). Ukuran dan kerapatan inti meningkat selama bertahun-tahun, yang tidak mempengaruhi tingkat transparansi lensa, tetapi karena penurunan elastisitas keseluruhan, volume akomodasi secara bertahap menurun. Pada usia 40-45, sudah ada inti yang cukup padat. Mekanisme pertumbuhan lensa ini memastikan stabilitas dimensi eksternal. Kapsul lensa tertutup tidak memungkinkan sel mati untuk terkelupas. Seperti semua struktur epitel, lensa tumbuh sepanjang hidup, tetapi ukurannya tidak bertambah.

Serat muda, terus terbentuk di pinggiran lensa, terbentuk di sekitar nukleus suatu zat elastis - korteks lentis. Serat kulit dikelilingi oleh zat tertentu yang memiliki indeks bias cahaya yang sama. Ini memberikan mobilitas mereka selama kontraksi dan relaksasi, ketika lensa berubah bentuk dan daya optik dalam proses akomodasi.

Lensa memiliki struktur berlapis - menyerupai bawang. Semua serat memanjang di bidang yang sama dari zona pertumbuhan di sekitar garis khatulistiwa bertemu di pusat dan membentuk bintang berujung tiga, yang terlihat dalam biomikroskopi, terutama ketika awan tampak.

Dari uraian struktur lensa dapat dilihat bahwa itu adalah pembentukan epitel: tidak ada saraf, juga tidak ada darah dan pembuluh limfatik di dalamnya.

Arteri vitreous (a. Hyaloidea), yang pada periode embrionik awal berpartisipasi dalam pembentukan lensa, kemudian dikurangi. Menjelang bulan 7-8, kapsul pleksus vaskular sembuh di sekitar lensa.

Lensa dikelilingi di semua sisi oleh cairan intraokular. Nutrisi masuk melalui kapsul dengan difusi dan transportasi aktif. Kebutuhan energi dari pembentukan epitel avaskular adalah 10-20 kali lebih rendah daripada kebutuhan organ dan jaringan lain. Mereka puas dengan glikolisis anaerob.

Dibandingkan dengan struktur mata lainnya, lensa kristal mengandung jumlah protein terbesar (35-40%). Ini larut? - dan? -Kristal dan albuminoid tidak larut. Protein lensa adalah khusus organ. Ketika diimunisasi untuk protein ini, reaksi anafilaksis dapat terjadi. Lensa mengandung karbohidrat dan turunannya, zat pereduksi glutathione, sistein, asam askorbat, dll. Tidak seperti jaringan lain, ada sedikit air dalam lensa (hingga 60-65%), dan jumlahnya menurun seiring bertambahnya usia. Kandungan protein, air, vitamin, dan elektrolit dalam lensa berbeda secara signifikan dengan proporsi yang terdeteksi dalam cairan intraokular, tubuh vitreus, dan plasma darah. Lensa mengapung di air, tetapi meskipun ini adalah formasi dehidrasi, yang dijelaskan oleh kekhasan transportasi air-elektrolit. Lensa memiliki tingkat ion kalium yang tinggi dan tingkat ion natrium yang rendah: konsentrasi ion kalium adalah 25 kali lebih tinggi daripada dalam humor air mata dan tubuh vitreous, dan konsentrasi asam amino adalah 20 kali lebih tinggi.

Kapsul lensa memiliki sifat permeabilitas selektif, oleh karena itu, komposisi kimiawi lensa transparan dipertahankan pada tingkat tertentu. Perubahan komposisi cairan intraokular tercermin dalam keadaan transparansi lensa.

Pada orang dewasa, lensa memiliki warna kekuningan terang, yang intensitasnya dapat meningkat seiring bertambahnya usia. Ini tidak mempengaruhi ketajaman visual, tetapi dapat mempengaruhi persepsi biru dan ungu.

Lensa terletak di rongga mata di bidang frontal antara iris dan tubuh vitreous, membagi bola mata menjadi bagian anterior dan posterior. Lensa depan berfungsi sebagai pendukung untuk bagian pupil iris. Permukaan posteriornya terletak di pendalaman tubuh cairan, dari mana lensa dipisahkan oleh celah kapiler yang sempit, yang mengembang ketika eksudat terakumulasi di dalamnya.

Lensa mempertahankan posisinya di mata dengan bantuan serat dari ligamentum penyangga melingkar pada tubuh ciliary (zinn ligament). Filamen laba-laba tipis (setebal 20-22 m) menyimpang dari epitel proses ciliary dengan bundel radial, berpotongan sebagian dan menenun ke dalam kapsul lensa di permukaan depan dan belakang, memberikan efek pada kapsul lensa ketika sistem otot tubuh ciliary (ciliary) bekerja.

↑ Fungsi lensa

Lensa melakukan sejumlah fungsi yang sangat penting di mata. Pertama-tama, itu adalah medium yang melaluinya sinar bebas melewati retina. Ini adalah fungsi transmisi cahaya. Ini disediakan oleh properti utama lensa - transparansi.

Fungsi utama lensa - pembiasan cahaya. Menurut tingkat pembiasan sinar cahaya, ia menempati urutan kedua setelah kornea. Kekuatan optik lensa biologis hidup ini dalam kisaran 19.0 dioptri.

Berinteraksi dengan ciliary body, lensa menyediakan fungsi akomodasi. Ia mampu mengubah daya optik dengan lancar. Mekanisme penyesuaian diri untuk memfokuskan gambar dimungkinkan karena elastisitas lensa. Ini memastikan dinamika refraksi.

Lensa membagi bola mata menjadi dua divisi yang tidak sama - depan yang lebih kecil dan posterior yang lebih besar. Ini adalah partisi atau penghalang pemisah di antara mereka. Penghalang melindungi struktur halus bagian anterior mata dari tekanan massa besar tubuh vitreous. Dalam kasus ketika mata kehilangan lensa, tubuh vitreous bergerak ke depan. Hubungan anatomis berubah, dan setelah mereka berfungsi. Kondisi hidrodinamik mata terhambat oleh penyempitan (kompresi) sudut ruang anterior dan blokade area pupil. Kondisi muncul untuk pengembangan glaukoma sekunder. Ketika lensa dilepaskan bersama dengan kapsul, perubahan terjadi di bagian posterior mata karena efek vakum. Tubuh vitreous, yang telah menerima beberapa kebebasan bergerak, bergerak menjauh dari kutub posterior dan mengenai dinding mata ketika bola mata bergerak. Ini adalah penyebab terjadinya patologi retina yang parah, seperti edema, detasemen, perdarahan, pecah.

Lensa adalah penghalang untuk penetrasi mikroba dari ruang anterior ke dalam rongga vitreous - penghalang pelindung.

↑ Anomali perkembangan lensa

Kejahatan lensa mungkin memiliki manifestasi berbeda. Setiap perubahan bentuk, ukuran, dan lokalisasi lensa menyebabkan penurunan fungsi yang nyata.

Afhakia kongenital - tidak adanya lensa - jarang terjadi dan, biasanya, digabungkan dengan malformasi mata lainnya.

Mikrofakiya - lensa kecil. Biasanya patologi ini dikombinasikan dengan perubahan bentuk lensa - spherophakia (lensa bola) atau pelanggaran hidrodinamika mata. Secara klinis, ini dimanifestasikan oleh miopia tinggi dengan koreksi penglihatan yang tidak lengkap. Lensa bulat kecil, tergantung pada panjang, filamen lemah dari ligamen melingkar, memiliki mobilitas yang jauh lebih besar dari biasanya. Ini dapat dimasukkan ke dalam lumen pupil dan menyebabkan blok pupil dengan peningkatan tajam dalam tekanan dan rasa sakit intraokular. Untuk melepaskan lensa, Anda perlu memperlebar pupil dengan pengobatan.

Mikrofakia dalam kombinasi dengan subluksasi lensa adalah salah satu manifestasi dari sindrom Marfan, malformasi herediter dari seluruh jaringan ikat. The ectopia lensa, perubahan bentuknya disebabkan oleh hipoplasia ligamen pendukungnya. Dengan bertambahnya usia, pemisahan ligamen Zinn meningkat. Di tempat ini vitreous menonjol keluar dalam bentuk hernia. Ekuator lensa menjadi terlihat di wilayah pupil. Dislokasi lensa yang mungkin dan lengkap. Selain patologi mata, sindrom Marfan ditandai dengan kerusakan pada sistem muskuloskeletal dan organ internal (Gambar 12.2).

Mustahil untuk tidak menarik perhatian pada ciri-ciri penampilan pasien: tinggi, anggota badan panjang tidak proporsional, tipis, jari-jari panjang (arachnodactyly), otot-otot yang kurang berkembang dan jaringan lemak subkutan, lengkungan tulang belakang. Iga panjang dan tipis membentuk dada dengan bentuk yang tidak biasa. Selain itu, malformasi sistem kardiovaskular, gangguan otonom-vaskular, disfungsi zat korteks adrenal, gangguan irama harian ekskresi glukokortikoid dengan urin terdeteksi.

Microspherophakia dengan subluksasi atau dislokasi lengkap lensa juga diamati pada sindrom Marchezani, lesi yang diturunkan secara sistemik dari jaringan mesenkim. Pasien dengan sindrom ini, tidak seperti pasien dengan sindrom Marfan, memiliki penampilan yang sangat berbeda: bertubuh pendek, lengan pendek yang membuat mereka sulit untuk menjepit kepala mereka sendiri, jari-jari pendek dan tebal (brachydactyly), otot hipertrofi, tengkorak terkompresi asimetris.

Koloboma lensa adalah cacat pada jaringan lensa di garis tengah di bagian bawah. Patologi ini sangat jarang dan biasanya dikombinasikan dengan coloboma dari iris, tubuh silia dan koroid. Cacat tersebut terbentuk karena penutupan celah germinal yang tidak lengkap selama pembentukan cawan mata sekunder.

Lenticonus - tonjolan kerucut dari salah satu permukaan lensa. Tipe lain dari patologi permukaan lensa adalah lentiglobus: permukaan anterior atau posterior lensa memiliki bentuk bola. Masing-masing anomali perkembangan ini biasanya dicatat pada satu mata, dan dapat dikombinasikan dengan kekeruhan pada lensa. Secara klinis, lenticonus dan lentiglobus dimanifestasikan oleh peningkatan refraksi mata, mis., Perkembangan miopia tinggi dan astigmatisme yang sulit dikoreksi.

Dengan anomali lensa, tidak disertai dengan glaukoma atau katarak, perawatan khusus tidak diperlukan. Dalam kasus ketika, karena patologi lensa bawaan, terjadi kesalahan bias yang tidak dikoreksi dengan kacamata, lensa yang dimodifikasi dilepas dan diganti dengan yang buatan.

↑ Patologi lensa

Fitur struktur dan fungsi lensa, ketiadaan saraf, darah dan pembuluh limfatik menentukan keanehan patologinya. Di lensa tidak ada proses inflamasi dan neoplastik. Manifestasi utama dari patologi lensa - pelanggaran transparansi dan hilangnya lokasi yang benar di mata.

↑ Katarak

Keriput lensa dan kapsulnya disebut katarak.

Tergantung pada jumlah dan lokalisasi kekeruhan pada lensa dibedakan

  • kutub (depan dan belakang),
  • kurus
  • zonular (berlapis),
  • nuklir,
  • kortikal
  • dan menyelesaikan katarak (gbr. 12.3).

Pola karakteristik lokasi kekeruhan pada lensa dapat menjadi bukti katarak bawaan atau didapat.

↑ Katarak bawaan

Kekeruhan lensa bawaan terjadi ketika zat beracun diterapkan pada embrio atau janin selama periode pembentukan lensa. Ini adalah penyakit virus yang paling sering terjadi pada ibu selama kehamilan, seperti influenza, campak, rubella, dan juga toksoplasmosis. Yang sangat penting adalah gangguan endokrin pada wanita selama kehamilan dan defisiensi fungsi kelenjar paratiroid, yang menyebabkan hipokalsemia dan gangguan perkembangan janin.

Katarak bawaan dapat diturunkan secara turun temurun dengan jenis penularan yang dominan. Dalam kasus seperti itu, penyakit ini paling sering bilateral, sering dikombinasikan dengan malformasi mata atau organ lain.

Saat memeriksa lensa, dimungkinkan untuk mengungkapkan tanda-tanda tertentu yang menjadi ciri katarak kongenital, paling sering kekeruhan kutub atau berlapis, yang bahkan memiliki garis bulat, atau pola simetris, kadang-kadang mungkin seperti kepingan salju atau gambar langit berbintang.

Kekeruhan bawaan kecil di bagian perifer lensa dan pada kapsul posterior dapat dideteksi pada mata yang sehat. Ini adalah jejak insersi loop vaskular dari arteri vitreous embrionik. Kekeruhan seperti itu tidak berkembang dan tidak mengganggu penglihatan.

Anterior polar cataract adalah pengaburan lensa dalam bentuk titik bulat warna putih atau abu-abu, yang terletak di bawah kapsul di tiang depan. Ini terbentuk sebagai akibat dari gangguan proses perkembangan epitel embrionik.

Katarak polar posterior sangat mirip bentuk dan warnanya dengan katarak polar anterior, tetapi terletak di kutub posterior lensa di bawah kapsul. Situs kekeruhan dapat disambung dengan kapsul. Katarak polar posterior adalah residu dari arteri embrionik vitreous yang berkurang.

Dalam satu mata, kekeruhan dapat diamati baik di depan maupun di tiang belakang. Dalam hal ini, bicarakan katarak poler anteroposterior. Untuk katarak bawaan polar ditandai dengan bentuk bulat yang benar. Dimensi katarak semacam itu kecil (1-2 mm). Terkadang katarak polar memiliki lingkaran cahaya tipis. Dalam cahaya yang ditransmisikan, katarak polar terlihat sebagai titik hitam pada latar belakang merah muda.

Katarak berbentuk spindel menempati bagian paling tengah dari lensa. Kekeruhan terletak secara ketat di sepanjang sumbu anteroposterior dalam bentuk pita abu-abu tipis, dalam bentuk yang menyerupai spindel. Ini terdiri dari tiga tautan, tiga penebalan. Ini adalah rantai kekeruhan titik yang saling berhubungan di bawah kapsul lensa anterior dan posterior, serta di wilayah nukleusnya.

Katarak polar dan fusiform biasanya tidak berkembang. Pasien dari anak usia dini beradaptasi untuk melihat melalui area transparan lensa, sering memiliki penglihatan penuh atau cukup tinggi. Dengan patologi ini, pengobatan tidak diperlukan.

Katarak laminasi (zonular) terjadi lebih sering daripada katarak kongenital lainnya. Kekeruhan terletak secara ketat dalam satu atau beberapa lapisan di sekitar inti lensa. Lapisan transparan dan keruh bergantian. Biasanya, lapisan keruh pertama terletak di perbatasan inti embrionik dan "dewasa". Ini terlihat jelas pada bagian ringan dari biomikroskopi. Dalam cahaya yang ditransmisikan, katarak seperti itu terlihat sebagai cakram gelap dengan tepi yang halus terhadap refleks merah muda. Dengan pupil yang lebar, dalam beberapa kasus, kekeruhan lokal juga didefinisikan dalam bentuk jarum pendek, yang terletak di lapisan yang lebih dangkal sehubungan dengan cakram keruh dan memiliki arah radial. Mereka tampaknya duduk di atas ekuator cakram berlumpur, sehingga mereka disebut "pengendara." Hanya dalam 5% kasus, katarak berlapis satu sisi.

Lesi bilateral lensa, batas-batas yang jelas dari lapisan transparan dan keruh di sekitar nukleus, pengaturan simetris kekeruhan seperti bicara periferal dengan keteraturan relatif dari pola menunjukkan patologi bawaan. Katarak berlapis dapat berkembang pada periode pascanatal pada anak dengan kelainan bawaan atau didapat dari kelenjar paratiroid. Pada anak-anak dengan gejala tetany, katarak berlapis biasanya terdeteksi.

Tingkat kehilangan penglihatan ditentukan oleh kepadatan kekeruhan di tengah lensa. Keputusan tentang perawatan bedah tergantung terutama pada ketajaman visual.

Total katarak jarang terjadi dan selalu bilateral. Semua substansi lensa berubah menjadi massa yang keruh dan lunak karena pelanggaran besar perkembangan embrionik lensa. Katarak semacam itu berangsur-angsur larut, meninggalkan kapsul yang keriput dan berawan disatukan. Penyerapan penuh zat lensa dapat terjadi bahkan sebelum kelahiran anak. Total katarak menyebabkan berkurangnya penglihatan secara signifikan. Ketika katarak semacam itu memerlukan perawatan bedah pada bulan-bulan pertama kehidupan, karena kebutaan pada kedua mata pada usia dini merupakan ancaman bagi perkembangan ambliopia yang dalam dan tidak dapat dibalik - atrofi alat analisis visual karena tidak adanya tindakan.

↑ Katarak yang didapat

Katarak adalah penyakit mata yang paling sering diamati. Patologi ini terjadi terutama pada orang tua, meskipun katarak dapat berkembang pada usia berapa pun karena berbagai alasan. Pengaburan lensa adalah respons khas zat avaskularnya terhadap efek faktor apa pun yang merugikan, serta perubahan komposisi cairan intraokular yang mengelilingi lensa.

Pemeriksaan mikroskopis lensa keruh mengungkapkan pembengkakan dan disintegrasi serat yang kehilangan kontak dengan kapsul dan kontrak, vakuola dan celah diisi dengan cairan protein terbentuk di antara mereka. Sel-sel epitel membengkak, kehilangan bentuknya yang benar. kemampuan mereka untuk merasakan pewarna terganggu. Inti sel dipadatkan, sangat ternoda. Kapsul lensa sedikit berbeda, yang selama operasi memungkinkan Anda untuk menyimpan kantong kapsul dan menggunakannya untuk memperbaiki lensa buatan.

Tergantung pada faktor etiologis, ada beberapa jenis katarak. Demi kesederhanaan, kami akan membaginya menjadi dua kelompok: usia dan rumit. Katarak terkait usia dapat dipandang sebagai manifestasi proses involusi terkait usia. Katarak yang rumit terjadi ketika terpapar faktor-faktor buruk lingkungan internal atau eksternal. Peran tertentu dalam pengembangan katarak dimainkan oleh faktor imun.

Katarak terkait usia. Sebelumnya, itu disebut pikun. Diketahui bahwa perubahan yang berkaitan dengan usia pada organ dan jaringan yang berbeda tidak terjadi sama sekali. Katarak yang berkaitan dengan usia dapat ditemukan tidak hanya pada lansia, tetapi juga pada lansia dan bahkan orang usia dewasa aktif. Biasanya bersifat bilateral, tetapi kekeruhan tidak selalu muncul secara bersamaan di kedua mata.

Tergantung pada lokalisasi kekeruhan, katarak kortikal dan nuklir dibedakan. Katarak kortikal ditemukan hampir 10 kali lebih sering daripada nuklir. Pertimbangkan dulu perkembangan bentuk kortikal.

Dalam proses pengembangan, katarak apa saja melewati empat tahap pematangan:

  • awal,
  • belum dewasa
  • matang
  • dan terlalu matang.

Tanda-tanda awal katarak kortikal awal mungkin adalah vakuola yang terletak di bawah subkapsular, dan celah air terbentuk di korteks lensa. Di bagian lampu slit yang terang, lampu tersebut terlihat sebagai lubang optik. Ketika area kekeruhan muncul, celah ini diisi dengan produk peluruhan serat dan bergabung dengan latar belakang umum kekeruhan. Biasanya, fokus pertama dari kekeruhan terjadi di area perifer dari korteks lensa, dan pasien tidak melihat katarak berkembang sampai ada kekeruhan di pusat menyebabkan kehilangan penglihatan.

Perubahan secara bertahap meningkat baik di lapisan kortikal anterior dan posterior. Bagian lensa yang transparan dan keruh membiaskan cahaya secara tidak merata, dalam hal ini, pasien mungkin mengeluhkan diplopia atau poliopia: alih-alih objek tunggal, mereka melihat 2-3 atau lebih. Keluhan lain dimungkinkan. Pada tahap awal perkembangan katarak, dengan adanya kekeruhan kecil yang terbatas di pusat korteks lensa, pasien khawatir dengan penampilan lalat terbang, yang tercampur dalam arah itu, pasien melihat cangkir. Durasi katarak awal bisa berbeda - 1-2 hingga 10 tahun atau lebih.

Tahap katarak imatur ditandai dengan penyiraman substansi lensa, perkembangan kekeruhan, dan penurunan ketajaman visual secara bertahap. Gambar biomikroskopis diwakili oleh kekeruhan lensa dengan intensitas yang bervariasi, diselingi dengan area transparan. Dengan pemeriksaan eksternal rutin, pupil mungkin masih hitam atau hampir keabu-abuan karena fakta bahwa lapisan subkapsular permukaan masih transparan. Dengan penerangan lateral, "bayangan" semi-bulan terbentuk dari iris di samping tempat cahaya jatuh (Gbr. 12.4, a).

Pembengkakan lensa dapat menyebabkan komplikasi parah - glaukoma phacogenic, yang juga disebut phacomorphic. Sehubungan dengan peningkatan volume lensa, sudut ruang anterior mata menyempit, aliran cairan intraokular terhambat, dan tekanan intraokular meningkat. Dalam hal ini, perlu untuk menghapus lensa bengkak pada latar belakang terapi antihipertensi. Operasi ini memberikan normalisasi tekanan intraokular dan pemulihan ketajaman visual.

Katarak dewasa ditandai dengan pengaburan sempurna dan sedikit kondensasi dari substansi lensa. Dalam biomikroskopi, nukleus dan lapisan kortikal posterior tidak terlihat. Jika dilihat dari luar, pupilnya berwarna abu-abu cerah atau putih susu. Lensa tampaknya dimasukkan ke dalam lumen pupil. "Bayangan" dari iris tidak ada (Gbr. 12.4, b).

Ketika korteks lensa benar-benar mendung, penglihatan objektif hilang, tetapi persepsi cahaya dan kemampuan untuk menentukan lokasi sumber cahaya (jika retina dipertahankan) tetap ada. Pasien dapat membedakan warna. Indikator penting ini adalah dasar untuk prognosis yang baik mengenai pengembalian penglihatan penuh setelah pengangkatan katarak. Jika mata dengan katarak tidak membedakan antara terang dan gelap, maka ini adalah bukti kebutaan total karena patologi kotor pada alat penglihatan-saraf. Dalam hal ini, menghapus katarak tidak akan memulihkan penglihatan.

Katarak yang terlalu matang sangat jarang. Itu juga disebut katarak laktat atau morganik dengan nama seorang ilmuwan yang pertama kali menggambarkan fase pengembangan katarak ini (G. V. Morgagni). Hal ini ditandai dengan disintegrasi sempurna dan pengenceran korteks lensa yang keruh. Inti kehilangan dukungan dan turun. Kapsul lensa menjadi serupa dengan sekantong cairan keruh, di bagian bawahnya terletak nukleus. Dalam literatur, Anda dapat menemukan deskripsi perubahan lebih lanjut dalam kondisi klinis lensa jika operasi tidak dilakukan. Setelah resorpsi cairan keruh untuk jangka waktu tertentu, penglihatan membaik, dan kemudian nukleus melunak, menyerap, dan hanya kantong lensa yang menyusut yang tersisa. Dalam hal ini, pasien mengalami kebutaan selama bertahun-tahun.

Ketika katarak terlalu matang ada risiko komplikasi parah. Ketika sejumlah besar massa protein diserap, reaksi fagositik yang jelas terjadi. Molekul makrofag dan protein menyumbat jalur alami keluarnya cairan, menghasilkan perkembangan glaukoma phacogenic (phacolytic).

Katarak susu yang terlalu matang bisa menjadi rumit dengan pecahnya kapsul lensa dan pelepasan puing-puing protein ke dalam rongga mata. Setelah ini, iridosiklitis phacolytic berkembang.

Dengan perkembangan komplikasi yang diamati dari katarak yang terlalu matang, perlu untuk segera melepas lensa.

Katarak nuklir jarang terjadi: katarak tidak lebih dari 8-10% dari total jumlah katarak terkait usia. Kekeruhan muncul di bagian dalam inti embrionik dan perlahan menyebar ke seluruh nukleus. Awalnya, lensa ini homogen dan tidak intensif, oleh karena itu dianggap sebagai konsolidasi usia atau pengerasan lensa. Inti dapat memperoleh warna kekuningan, coklat dan bahkan hitam. Intensitas kekeruhan dan warna nukleus meningkat perlahan, dan penglihatan menurun secara bertahap. Katarak nuklir yang belum matang tidak membengkak, lapisan kortikal yang tipis tetap transparan (Gbr. 12.5).

Nukleus besar yang dipadatkan memantulkan sinar cahaya lebih kuat, yang secara klinis dimanifestasikan oleh pengembangan miopia, yang dapat mencapai 8,0-9,0 dan bahkan 12,0 dioptri. Saat membaca, pasien tidak lagi menggunakan kacamata presbyopic. Di mata rabun, katarak biasanya berkembang sesuai dengan jenis nuklir, dan dalam kasus ini ada juga peningkatan dalam refraksi, yaitu peningkatan derajat miopia. Katarak nuklir selama beberapa tahun dan bahkan beberapa dekade masih belum matang. Dalam kasus yang jarang terjadi, ketika pematangan penuh terjadi, kita dapat berbicara tentang katarak tipe campuran - nuklir-kortikal.

Katarak yang rumit terjadi ketika terkena berbagai faktor buruk lingkungan internal dan eksternal.

Tidak seperti katarak yang berkaitan dengan usia kortikal dan nuklir, komplikasi ditandai oleh perkembangan opasitas di bawah kapsul lensa posterior dan di daerah perifer korteks posterior. Lokasi kekeruhan yang disukai di bagian posterior lensa dapat dijelaskan oleh kondisi terburuk untuk nutrisi dan metabolisme. Pada katarak yang rumit, kekeruhan pertama kali muncul di kutub posterior dalam bentuk awan yang nyaris tidak terlihat, intensitas dan dimensi yang perlahan-lahan meningkat hingga kekeruhan menempati seluruh permukaan kapsul posterior. Katarak semacam itu disebut cangkir berbentuk posterior. Inti dan sebagian besar korteks lensa tetap transparan, namun, meskipun demikian, ketajaman visual berkurang secara signifikan karena tingginya kepadatan lapisan tipis kekeruhan.

Katarak yang rumit karena pengaruh faktor internal yang merugikan. Efek negatif pada proses metabolisme yang sangat rentan pada lensa dapat disebabkan oleh perubahan jaringan mata lain atau patologi umum tubuh. Penyakit radang berulang yang parah pada mata, serta proses distrofik disertai dengan perubahan komposisi cairan intraokular, yang pada gilirannya menyebabkan terganggunya proses metabolisme pada lensa dan perkembangan kekeruhan. Sebagai komplikasi penyakit mata utama, katarak berkembang dengan iridosiklitis berulang dan chorioretinitis dari berbagai etiologi, disfungsi iris dan badan siliaris (sindrom Fuchs), glaukoma terminal dan jauh, pelepasan retina dan degenerasi pigmen.

Contoh dari kombinasi katarak dengan patologi umum tubuh dapat menjadi katarak cachectic yang terjadi karena penipisan tubuh secara umum selama puasa, setelah penyakit menular masa lalu (tipus, malaria, cacar, dll) sebagai akibat dari anemia kronis. Katarak dapat terjadi berdasarkan patologi endokrin (tetani, distrofi miotonik; distrofi adiposogenital), dengan penyakit Down dan beberapa penyakit kulit (eksim, skleroderma, neurodermatitis, poikiloderma atrofi).

Dalam praktik klinis modern, katarak diabetik paling sering diamati. Ini berkembang dengan perjalanan penyakit yang parah pada usia berapa pun, lebih sering bilateral dan ditandai dengan manifestasi awal yang tidak biasa. Subkapsular di bagian depan dan belakang lensa membentuk kekeruhan dalam bentuk serpihan kecil yang berjarak sama, di mana vakuola dan celah air tipis terlihat. Keanehan katarak diabetes awal tidak hanya pada lokalisasi kekeruhan, tetapi terutama dalam kemampuan untuk membalikkan perkembangan dengan pengobatan diabetes yang adekuat. Pada orang tua dengan sklerosis parah pada nukleus lensa, kekeruhan kapsul posterior diabetes dapat dikombinasikan dengan katarak nuklir terkait usia.

Manifestasi awal dari katarak rumit yang terjadi ketika proses metabolisme dalam tubuh terganggu berdasarkan endokrin, kulit dan penyakit lainnya juga ditandai oleh kemampuan resorbsi dengan pengobatan rasional penyakit umum.

Katarak yang rumit disebabkan oleh paparan faktor eksternal. Lensa sangat sensitif terhadap semua faktor lingkungan yang merugikan, baik pemaparan mekanik, kimia, termal, atau radiasi (Gbr. 12.6, a).

Itu dapat diubah bahkan dalam kasus di mana tidak ada kerusakan langsung. Cukup bahwa bagian-bagian mata yang berdekatan dengannya terpengaruh, karena hal ini selalu mempengaruhi kualitas produk dan nilai tukar cairan intraokular.

Perubahan pasca-trauma pada lensa dapat memanifestasikan dirinya tidak hanya dengan mengaburkan, tetapi juga dengan perpindahan lensa (dislokasi atau subluksasi) sebagai hasil pelepasan ligamentum seng yang lengkap atau sebagian (Gbr. 12.6, b). Setelah cedera tumpul pada lensa dapat tetap menjadi jejak pigmen bulat dari tepi pupil iris - yang disebut katarak atau cincin Fossius. Pigmen diserap dalam beberapa minggu. Konsekuensi yang cukup berbeda dicatat jika kerutan sebenarnya dari bahan lensa, misalnya, roset atau katarak bercahaya, terjadi setelah memar. Seiring waktu, kekeruhan di pusat outlet meningkat dan penglihatan semakin berkurang.

Ketika kapsul pecah, uap air yang mengandung enzim proteolitik menginfiltrasi zat lensa, menyebabkannya membengkak dan menjadi keruh. Disintegrasi dan resorpsi serat lensa terjadi secara bertahap, setelah itu kantong lensa yang kusut tetap ada.

Radiasi katarak. Lensa dapat menyerap sinar dengan panjang gelombang yang sangat kecil pada bagian spektrum yang tidak terlihat dan inframerah. Di bawah pengaruh sinar-sinar inilah ada bahaya berkembangnya katarak. Lensa meninggalkan jejak sinar-X dan sinar radium, serta proton, neutron, dan elemen fisi nuklir lainnya. Paparan mata terhadap USG dan arus gelombang mikro juga dapat menyebabkan perkembangan katarak. Sinar dari zona spektrum yang terlihat (panjang gelombang dari 300 hingga 700 nm) melewati lensa tanpa merusaknya.

Katarak radiasi profesional dapat berkembang pada pekerja di toko-toko panas. Yang sangat penting adalah pengalaman kerja, lamanya kontak terus menerus dengan radiasi dan penerapan peraturan keselamatan.

Perawatan harus diambil ketika melakukan radioterapi di kepala, terutama ketika menyinari orbit. Untuk melindungi mata gunakan perangkat khusus. Setelah ledakan bom atom, penduduk kota Hiroshima dan Nagasaki di Jepang mengungkapkan katarak radiasi karakteristik. Dari semua jaringan mata, lensa ternyata paling rentan terhadap radiasi pengion keras. Pada anak-anak dan remaja, itu lebih sensitif daripada pada orang tua. Bukti obyektif menunjukkan bahwa efek katarak dari radiasi neutron puluhan kali lebih kuat daripada jenis radiasi lainnya.

Gambar biomikroskopi pada katarak radiasi, serta katarak rumit lainnya, ditandai dengan kekeruhan berbentuk cakram tidak beraturan, yang terletak di bawah kapsul lensa posterior. Periode awal perkembangan katarak bisa lama, kadang-kadang beberapa bulan atau bahkan bertahun-tahun tergantung pada dosis radiasi dan sensitivitas individu. Perkembangan sebaliknya dari katarak radiasi tidak terjadi.

Katarak karena keracunan. Literatur menggambarkan kasus-kasus parah keracunan ergot dengan gangguan mental, kejang-kejang dan patologi okular yang parah - midriasis, gangguan fungsi okulomotorik dan katarak yang rumit, yang ditemukan beberapa bulan kemudian.

Naphthalene, thallium, dinitrophenol, trinitrotoluene, dan nitrocolors memiliki efek toksik pada lensa kristal. Mereka dapat memasuki tubuh dengan berbagai cara - melalui saluran pernapasan, lambung dan kulit. Katarak eksperimental pada hewan diperoleh dengan menambahkan naftalena atau talium ke dalam pakan.

Katarak yang rumit dapat menyebabkan tidak hanya zat beracun, tetapi juga kelebihan obat-obatan tertentu, seperti sulfonamid, dan bahan makanan biasa. Jadi, katarak dapat berkembang saat memberi makan hewan dengan galaktosa, laktosa dan xilosa. Kekeruhan lensa, ditemukan pada pasien dengan galaktosemia dan galaktosuria, bukan kecelakaan, tetapi konsekuensi dari kenyataan bahwa galaktosa tidak diserap dan menumpuk di dalam tubuh. Bukti kuat tentang peran kekurangan vitamin dalam terjadinya katarak yang rumit tidak diterima.

Katarak toksik pada periode awal perkembangan dapat menghilang jika aliran zat aktif ke dalam tubuh telah berhenti. Kontak yang terlalu lama dengan agen katarakogenik menyebabkan kekeruhan yang tidak dapat diperbaiki. Dalam kasus ini, perawatan bedah diperlukan.

Bersambung di artikel berikutnya: Lensa kristal? Bagian 2

Lensa - struktur, karakteristik pertumbuhan, perbedaannya pada orang dewasa dan bayi baru lahir; metode penelitian, karakteristik dalam norma dan patologi.

Lensa mata (lens, lat.) Adalah lensa biologis transparan yang memiliki bentuk bikonveks dan merupakan bagian dari sistem penghantar cahaya dan bias mata, dan menyediakan akomodasi (kemampuan untuk fokus pada objek dari jarak yang berbeda).

Lensa ini serupa bentuknya dengan lensa bikonveks, dengan permukaan depan yang lebih rata (jari-jari kelengkungan permukaan depan lensa adalah sekitar 10 mm, bagian belakang - sekitar 6 mm). Diameter lensa sekitar 10 mm, ukuran anteroposterior (sumbu lensa) - 3,5-5 mm. Substansi utama lensa tertutup dalam kapsul tipis, di bawah bagian depan terdapat epitel (tidak ada epitel pada kapsul posterior). Sel-sel epitel terus-menerus membelah (sepanjang hidup), tetapi volume konstan lensa tetap karena fakta bahwa sel-sel tua yang lebih dekat ke pusat ("nukleus") lensa mengalami dehidrasi dan secara signifikan menurunkan volume. Mekanisme inilah yang menyebabkan presbiopia ("usia panjang penglihatan") - setelah usia 40 tahun, karena pemadatan sel, lensa kehilangan elastisitas dan kemampuan mengakomodasi, yang biasanya dimanifestasikan oleh penurunan penglihatan dalam jarak dekat.

Lensa terletak di belakang pupil, di belakang iris. Diperbaiki dengan bantuan benang tertipis ("ligamentum Zinn"), yang ditenun di satu ujung ke dalam kapsul lensa, dan di ujung lainnya terhubung dengan siliaris (badan siliaris) dan prosesnya. Justru karena perubahan dalam ketegangan filamen-filamen inilah bentuk lensa dan daya biasnya berubah, akibatnya proses akomodasi berlangsung. Menempati posisi seperti itu di bola mata, lensa secara kondisional membagi mata menjadi dua bagian: anterior dan posterior.

Persarafan dan suplai darah:

Lensa tidak memiliki pembuluh darah dan limfatik, saraf. Proses pertukaran dilakukan melalui cairan intraokular, yang dikelilingi oleh lensa di semua sisi.

Lensa terletak di dalam bola mata antara iris dan tubuh vitreous. Ini memiliki penampilan lensa bikonveks dengan daya refraksi sekitar 20 dioptri. Pada orang dewasa, diameter lensa adalah 9-10 mm, ketebalan - dari 3,6 hingga 5 mm, tergantung pada akomodasi (konsep akomodasi akan dibahas di bawah). Di lensa ada permukaan anterior dan posterior yang dibedakan, garis transisi permukaan anterior ke yang posterior disebut ekuator lensa kristal.

Sebagai gantinya, lensa dipegang dengan mengorbankan serat ligamen seng yang menopangnya, yang menempel secara melingkar di daerah khatulistiwa lensa di satu sisi dan ke proses tubuh siliaris di sisi lain. Sebagian berpotongan dengan satu sama lain, serat-serat tersebut ditenun dengan kuat ke dalam kapsul lensa. Melalui ligamentum Weiger, yang berasal dari kutub posterior lensa, ia terhubung dengan kuat oleh tubuh vitreous. Lensa dicuci dari semua sisi oleh aqueous humor yang dihasilkan oleh proses tubuh ciliary.

Investigasi lensa di bawah mikroskop di dalamnya dapat dibedakan dengan struktur berikut: kapsul lensa, epitel lensa dan substansi lensa yang sebenarnya.

Kapsul lensa. Di semua sisi lensa ditutupi dengan cangkang elastis tipis - kapsul. Bagian kapsul yang menutupi permukaan depannya disebut kapsul anterior lensa; bagian kapsul yang menutupi permukaan posterior adalah kapsul posterior lensa. Ketebalan kapsul depan adalah 11-15 mikron, bagian belakang - 4-5 mikron.

Di bawah kapsul anterior lensa adalah satu lapisan sel - epitel, yang meluas ke wilayah khatulistiwa, di mana sel memperoleh bentuk yang lebih memanjang. Zona khatulistiwa dari kapsul anterior adalah zona pertumbuhan (zona perkecambahan), karena sepanjang kehidupan seseorang dari sel epitel serat lensa terbentuk.

Serat lensa yang terletak di bidang yang sama saling berhubungan oleh zat perekat dan membentuk pelat yang berorientasi ke arah radial. Ujung-ujung yang dilas dari serat pelat yang berdekatan membentuk lapisan lensa pada permukaan depan dan belakang lensa, yang, ketika disatukan bersama seperti irisan oranye, membentuk apa yang disebut lensa "bintang". Lapisan serat yang berdekatan dengan kapsul membentuk korteksnya, bagian paling dalam dan paling padat - inti lensa.

Fitur lensa adalah kurangnya pembuluh darah dan limfatik, serta serabut saraf. Lensa ini didukung oleh difusi atau transportasi aktif nutrisi dan oksigen yang dilarutkan dalam cairan intraokular melalui kapsul. Lensa terdiri dari protein spesifik dan air (yang terakhir menyumbang sekitar 65% dari massa lensa).

Keadaan transparansi lensa ditentukan oleh keanehan strukturnya dan keanehan metabolisme. Keamanan transparansi lensa dijamin oleh keadaan fisikokimia protein dan lipid membran yang seimbang, kandungan air dan ion, dan masuk dan keluarnya produk metabolisme.

Fungsi lensa:

Ada 5 fungsi utama lensa:

Transmisi cahaya: Transparansi lensa memungkinkan cahaya masuk ke dalam lubangnya.

Birefringence: Sebagai lensa biologis, lensa adalah media pembiasan cahaya kedua (pasca-puntir) mata (saat ini daya refraktif sekitar 19 dioptri).

Akomodasi: Kemampuan untuk mengubah bentuknya memungkinkan lensa mengubah daya biasnya (dari 19 menjadi 33 dioptri), yang memastikan fokus mata pada berbagai objek yang jauh.

Memisahkan: Karena lokasi lensa, ia memisahkan mata menjadi bagian anterior dan posterior, bertindak sebagai "penghalang anatomi" mata, menjaga struktur agar tidak bergerak (mencegah cairan vitreus bergerak ke ruang anterior mata).

Fungsi perlindungan: kehadiran lensa menyulitkan mikroorganisme untuk menembus dari ruang anterior mata ke dalam cairan vitreus selama proses inflamasi.

Metode penelitian lensa:

1) metode iluminasi fokal samping (periksa permukaan depan lensa, yang terletak di dalam pupil, dengan tidak adanya kekeruhan lensa tidak terlihat)

2) inspeksi dalam cahaya yang ditransmisikan

3) pemeriksaan lampu celah (biomikroskopi)

Lensa mata: struktur, fungsi, operasi penggantian (harga, efek)

Apa itu

Lensa adalah salah satu organ utama sistem optik dari organ penglihatan (mata). Fungsi utamanya adalah kemampuan untuk membiaskan aliran cahaya alami atau buatan dan secara merata menerapkannya ke retina.

Ini adalah elemen mata ukuran kecil (5 mm. Ketebalan dan 7-9 mm. Tinggi), daya biasnya bisa mencapai 20-23 dioptri.

Struktur lensa seperti lensa bikonveks, sisi depannya agak rata, dan bagian belakang lebih cembung.

Tubuh organ ini terletak di ruang mata posterior, fiksasi kantong tisu dengan lensa mengatur aparatus ligamen tubuh ciliary, attachment tersebut memastikan sifat statis, akomodasi dan posisi yang benar pada sumbu visual.

Kerutan lensa

Alasan utama untuk perubahan sifat optik lensa adalah usia.

Gangguan suplai darah normal, hilangnya elastisitas dan nadanya oleh kapiler menyebabkan perubahan dalam sel-sel aparatus visual, nutrisinya memburuk, perkembangan proses distrofik dan atrofi diamati.

  • Sealing lensa biologis menyebabkan perubahan ketajaman visual, pasien merasa bahwa mereka melihat melalui film plastik. Begitu sering katarak menyatakan dirinya. Perubahan patologis di dalamnya dapat mencakup nukleus lensa, korteks atau kapsulnya. Penyakit ini berkembang untuk waktu yang lama (dari beberapa bulan hingga beberapa tahun).
  • Untuk patologi terkait usia yang terjadi dengan pengaburan lensa dan glaukoma. Perubahan tekanan intraokular memiliki dampak langsung pada proses trofik di organ visual.
  • Penyakit lain yang dapat menyebabkan kerutan pada lensa adalah iridocyclitis (radang iris dan ciliary body), penyakit ini dapat terjadi pada segala usia dengan latar belakang gangguan metabolisme, infeksi akut, penyakit kronis.
  • Cidera mata mungkin menjadi pemicu kerusakan sifat bias lensa.

Pada kebanyakan penyakit, perubahan di dalamnya bersifat progresif, dan tetes mata, kacamata khusus, diet dan senam mata hanya memperlambat perkembangan perubahan patologis untuk sementara waktu. Oleh karena itu, pasien dengan pengaburan lensa sering menghadapi pilihan metode pengobatan operatif.


Teknik progresif dari bedah mata okuler memungkinkan penggantian lensa yang terkena dengan lensa intraokular (lensa diciptakan oleh pikiran dan tangan manusia).

Produk ini cukup dapat diandalkan dan telah menerima umpan balik positif dari pasien dengan lensa yang terpengaruh. Mereka didasarkan pada sifat bias tinggi dari lensa buatan, yang memungkinkan banyak orang untuk mendapatkan kembali ketajaman visual dan gaya hidup kebiasaan mereka.

Lensa mana yang lebih baik - diimpor atau domestik - tidak dapat dijawab dalam satu suku kata. Di sebagian besar klinik oftalmologi, lensa standar dari produsen dari Jerman, Belgia, Swiss, Rusia, dan AS digunakan selama operasi. Semua lensa buatan digunakan dalam pengobatan hanya sebagai versi berlisensi dan bersertifikat yang telah lulus semua penelitian dan pengujian yang diperlukan. Tetapi bahkan di antara produk-produk berkualitas dari rencana semacam itu, peran yang menentukan dalam pemilihan mereka adalah milik ahli bedah. Hanya seorang spesialis dapat menentukan kekuatan optik lensa yang tepat dan kepatuhannya dengan struktur anatomi mata pasien.

Biaya operasi

Berapa biaya penggantian lensa tergantung pada kualitas lensa paling buatan. Faktanya adalah bahwa program asuransi kesehatan wajib mencakup varian keras dari lensa buatan, dan untuk implantasi mereka diperlukan untuk membuat sayatan bedah yang lebih dalam dan lebih luas.

Lensa buatan dipasang selama operasi (foto)

Oleh karena itu, sebagian besar pasien, biasanya, memilih lensa yang termasuk dalam daftar layanan berbayar (elastis), dan ini menentukan biaya operasi, yang meliputi:

  • harga lensa buatan (dari 25 hingga 150 ribu rubel);
  • layanan profesional (seringkali gratis);
  • pemeriksaan diagnostik, makanan, dan akomodasi di rumah sakit (atas permintaan pasien dapat dilakukan di lembaga anggaran atau klinik swasta).

Di setiap wilayah dengan katarak, harga untuk menetapkan lensa buatan dapat ditentukan berdasarkan program negara, kuota federal atau regional.

Beberapa perusahaan asuransi membayar pembelian lensa buatan dan operasi untuk menggantinya. Karena itu, dengan menghubungi klinik atau rumah sakit negara, Anda harus terbiasa dengan prosedur untuk penyediaan prosedur medis dan intervensi bedah.

Penggantian

Saat ini, penggantian lensa pada katarak, glaukoma, atau penyakit lainnya adalah prosedur fakoemulsifikasi ultrasound dengan laser femtosecond.

Melalui sayatan mikroskopis, lensa buram dilepas dan lensa buatan dipasang. Metode ini meminimalkan risiko komplikasi (peradangan, kerusakan saraf optik, perdarahan).

Operasi ini berlangsung untuk penyakit mata yang tidak rumit selama sekitar 10-15 menit, dalam kasus-kasus sulit selama lebih dari 2 jam.

Persiapan awal membutuhkan:

  • pemilihan lensa buatan, lensa mana yang paling cocok untuk pasien oleh dokter yang hadir berdasarkan pemeriksaan dan data dari studi instrumental;
  • tes darah (gula, pembekuan, parameter biokimiawi), urin (leukosit, protein);
  • pemeriksaan oleh dokter umum, dokter gigi, ahli jantung, dokter THT, ahli endokrin;
  • perjalanan fluorografi.

Kursus operasi meliputi:

  • berangsur-angsur tetesan yang memperluas murid;
  • anestesi lokal;
  • mata tajam;
  • penghapusan lensa yang terkena;
  • pengenalan lensa artifisial terlipat dan pengembangan diri di dalam mata;
  • mencuci larutan antiseptik lendir.

Periode pasca operasi memakan waktu sekitar 3 hari, dan jika operasi dilakukan secara rawat jalan, pasien segera diizinkan pulang.

Dengan penggantian lensa yang berhasil, orang kembali ke kehidupan normal setelah 3-5 jam. Dua minggu pertama setelah acara beberapa batasan direkomendasikan:

  • berkurangnya tekanan visual dan fisik;
  • komplikasi peradangan dicegah dengan tetes khusus.